Wednesday, 16 March 2016

Perkutut hewan kesayangangan Pangeran Diponegoro


Keunikan burung perkutut  adalah
1. Kotoran perkutut tidak bau, dan cepat kering
2. Ketika makan perkutut tidak rakus, sebagai gambaran makanan yang diisi dalam tempat pakan, tidak akan habis dalam waktu seminggu bahkan lebih
3. Bangkai perkutut tidak bau
4. Walaupun kepala perkutut luka parah sampai terlihat tulangnya perkutut tidak mati (patak warak)
5. Dalam satu ombyokan atau dalam jumlah banyak dalam satu kandang jarang ada yg bertengkar...esensi nya perkutut memiliki jiwa sosial yang tinggi
6. Mempunyai umur yang panjang, secara umum banyak sekali ditemukan umurnya sampai 40 tahun, bahkan ada juga sampai 100 tahun

MerahPutih Budaya - Burung perkutut yang hingga saat ini masih menjadi burung peliharaan sebagian masyarakat Jawa, ternyata merupakan salah satu hewan kesukaan Pangeran Diponegoro. Ihwal demikian diungkapkan oleh Peter Brian Ramsay Carey, sejarawan asal Inggris yang selama 40 tahun meneliti tentang Pangeran Diponegoro.

"Beliau suka hewan, terutama burung lagu yang bisa berkomunikasi. Selain perkutut, juga menyukai kakaktua. Bahkan, dalam pengasingannya ke Makassar, ia membawa burung-burung perkutut dan kakatua," ungkap Peter Carey, sejarawan yang menggemari Pangeran Diponegoro ini, di rumahnya Les Belles Maisons, Jalan Raya Serpong, Tangerang Selatan, Banten, Selasa (15/3).

Secara filosofis, sebagian besar kepercayaan masyarakat Nusantara, bil-khusus Jawa, dekat dengan alam dan binatang merupakan cara yang paling efektif untuk menyatukan raga maupun jiwa terhadap Yang Mahakuasa.

Ihwal tersebut kemudian menjadikan salah satu Pahlawan Nasional Indonesia ini menjadi penyuka binatang.

Peter menambahkan, selain burung perkutut dan kakatua, Pangeran Diponegoro ternyata juga menyukai kura-kura dan ikan mas yang ditaruh di sebuah kolam di Tegalrejo.

"Di Tegalrejo, ia memiliki kura-kura dan ikan mas yang ditaruh di sebuah kolam. Sebuah kolam yang dikelilingi dengan kursi meditasinya," tutur Peter. (ard)
www.indonesiana.merahputih.com/budaya/2016/03/16/pangeran-diponegoro-miliki-banyak-hewan-peliharaan/39299/



Thursday, 25 February 2016

Perkutut berdasarkan tinjauan ilmiah



Tinjauan Umum
Burung Perkutut (Geopelia striata) atau biasa disebut dengan Merbuk adalah sejenis burung yang memiliki suara kicau yang indah dan ukuran tubuh yang kecil. Burung yang berasal dari familia Columbidae ini sering dipelihara dan merupakan salah satu jagoan burung lomba.
Burung Perkutut masih memiliki hubungan kerabat dekat dengan Puter, Tekukur, dan Merpati. Hibrida (persilangan) burung Tekukur dan Perkutut dikenal dalam dunia burung hias sebagai “sinom” (bahasa Jawa) dan memiliki pola suara yang memiliki ciri khas.
Habitat
Burung perkutut di jumpai di dataran rendah hingga ketinggian 900 m, menyukai di tepian hutan, ladang, sawah. Tersebar di pulau Sumatera dan pulau Jawa dan Bali.
Burung ini hidup secara berkelompok di daratan rendah atau tinggi dengan daerah rerumputan yang luas seperti sawah atau ladang dengan ketinggian sekitar 900 m dpl.
Ciri-ciri
Burung Perkutut Memiliki ukuran tubuh yang termasuk kecil dengan panjang tubuh sekitar 22 cm.Memiliki bentuk kepala yang kecil dan bulat yang berwarna abu-abu. Memiliki Paruh yang runcing dan panjang yang berwarna biru keabu-abuan. Memiliki bentuk mata yang bulat dengan iris berwarna abu-abu kebiru-biruan. Memiliki leher yang agak panjang dan ditumbuhi bulu yang halus. Bulu disekitar dada dan leher membentuk pola garis melintang berwarna hitam dan putih. Badan tertutupi bulu yang berwarna kecokelatan. Terdapat garis melintang pada bulu sayap yang berwarna cokelat tua. Memiliki bulu ekor yang agak panjang dengan warna cokelat. Setiap kaki burung perkutut terdiri dari 4 jari dimana 1 jari ada di belakang sedangkan 3 jari lainnya ada di depan. Jadi jumlah keseluruhan jari dari burung ini adalah 8 jari.
Sifat
Burung ini termasuk jinak sehingga manusia bisa mendekatinya dengan mudah. Namun jika burung merasa terancam maka burung ini akan terbang ke pohon yang tidak jauh dari tempat asalnya.
Burung perkutut memiliki banyak kerabat dekat seperti punai dan peragam yang bisa ditemukan di seluruh dunia. Namun untuk burung jenis perkutut penyebarannya hanya sebatas Australia hingga Semenanjung Malaya.
Karena jenis perkutut di Indonesia sangat banyak maka para para ahli burung hanya membedakan jenis perkutut menurut daerah asalanya seperti Perkutut Jawa, Perkutut Sumatera, Perkutut Nusa Tenggara, dan Perkutut Bali.
Untuk burung perkutut yang ada di pulau Jawa masih bisa dibedakan lagi menurut daerah asalnya misalnya Perkutut Mataram, Perkutut Tuban, Perkutut Madura, Perkutut Pajajaran, dan Perkutut Majapahit. Burung perkutut yang berasal dari jawa dikenal sebagai jenis burung yang memiliki suara kicau yang berkualitas.
Burung perkutut terbagi menjadi tujuh sub-jenis yang dibedakan melalui daerah asal dan memiliki ukuran tubuh yang hampir sama, namun memiliki variasi warna bulu yang tidak sama. Namun untuk orang awam biasanya hanya membedakan 2 jenis saja yaitu burung Perkutut Lokal dan perkutut Bangkok.
Sembilan sub-jenis dari burung perkutut adalah :
1. Geopelia Striata yaitu Perkutut belang asli yang terdiri dari burung perkutut lokal dan burung perkutut bangkok yang paling banyak ditemukan di Indonesia. Sub-jenis burung perkutut ini berasal dari Jawa, Lombok, Bali dan Sumatera.
2. Geopelia Striata Maungeus, yaitu Perkutut belang atau biasa disebut dengan nama Perkutut Sumba. Sub-jenis burung perkutut ini berasal dari Sumba, Pulau Timor dan Sumbawa.
3. Geopelia Striata Audacis, yaitu Perkutut belang yang berasal dari Tanimbar dan Kepulauan Kei.
4. Geopelia Striata Papua, yaitu Perkutut belang yang berasal dari Papua Nugini dan Papua.
5. Geopelia Striata Placida, yaitu Perkutut belang yang berasal dari Australia Utara dan papua.
6. Geopelia Striata Tranquila, yaitu Perkutut belang yang berasal dari Australia Tengah.
7. Geopelia Striata Clelaudi, yaitu Perkutut belang yang berasal dari Australia Barat.
8. Perkutut Hawaii
Di Hawaii ternyata banyak terdapat burung perkutut yang hidup bebas berkeliaran di hutan dan bahkan di kota-kota dekat dengan penduduk, seperti burung gereja saja yang ada di kota-kota di Indonesia. Perkutut Hawaii ini disebut sebagai Zebra Dove dan aslinya berasal dari tanah Jawa juga yang dibawa oleh orang-orang Jawa yang pergi ke Hawaii.
9. Perkutut Bangkok
Dikenal di masyarakat kita kalau perkutut Bangkok bersuara besar dan ngebass. Sementara perkutut yang biasa ditangkap dari hutan disebut perkutut lokal bersuara kecil. Hal ini hanya salah kaprah saja, salah tetapi dianggap benar, karena perkutut Bangkok pun asalnya juga dari tanah Jawa yang sudah dikembangbiakkan dan diambil keturunannya yang bersuara besar dan banyak yang di ekspor ke Indonesia lagi. Dan saat ini hampir seluruh penghuni kandang ternak di Indonesia adalah keturunan dari perkutut yang didatangkan dari Bangkok. Trend terakhir 2008-2009 kembali perkutut dari Bangkok dan Thailand Selatan yang bersuara besar dan berujung panjang banyak didatangkan ke Indonesia sebagai indukan. Kerabat Dekat PerkututKerabat terdekat perkutut ada dua jenis yaitu bangsa Geopelia Humeralis atau perkutut raksasa karena memang ukuran badannya sangat besar hampir dua kali lipat dibanding ukuran badan perkutut biasa. Berasal dari Australia bagian Utara. Dikenal juga sebagai Barred Ground Dove dikalangan internasional.Kerabat berikutnya banyak dipelihara di Indonesia yaitu Geopelia Cuneata atau lebih dikenal dengan nama Diamond Dove. Ukuran tubuhnya hanya setengah dari ukuran tubuh perkutut biasa. Dan di Indonesia banyak dipakai sebagai induk asuh untuk meloloh piyik perkutut untuk mempercepat proses produksi piyik perkutut.
Semua jenis perkutut di atas umumnya disebut sebagai perkutut lokal, sedangkan yang dimaksud perkutut Bangkok (Thailand) adalah perkutut belang (G.S. Striata) yang juga berasal dari Indonesia tepatnya di Pulau Jawa. Dan sudah mulai diternakkan di Thailand sejak 50 tahun yang lalu. Secara fisik perkutut lokal dan bangkok hampir sama. Secara fisik hanya dapat dibedakan oleh orang yang sudah biasa melihatnya, yaitu dengan melihat matanya di mana mata perkutut lokal mempunyai lingkaran mata warna putih lebih besar daripada mata perkutut bangkok.
Cara yang paling mudah adalah dengan mendengarkan suaranya. Perkutut lokal mempunyai suara yang ringan dan datar serta tempo iramanya cepat, sedangkan suara perkutut bangkok lebih besar (nge-bass).
Perkutut lokal terutama yang merupakan tangkapan dari alam, makin hari makin berkurang peminatnya selain oleh karena mutu suaranya yang kurang baik juga disebabkan bakalan (anak/remaja) perkutut lokal untuk menjadi rajin manggung memerlukan waktu antara 2 hingga 4 tahun, sedangkan perkutut bangkok usia 7 bulan sudah bocor jika perawatan, makanan dan keturunannya cukup baik.
Makanan
Burung perkutut sangat membutuhkan makanan yang mampu memenuhi kebutuhan nutrisi, vitamin dan mineral untuk proses pertumbuhan, reproduksi dan menjaga kualitas suara kicauannya. Makanan alami burung perkutut adalah biji-bijian yang seperti jewawut, millet, gabah kecil dan lain-lain.
Burung perkutut sebaiknya mendapatkan pakan yang mengandung mineral tinggi karena biasanya burung ini dipelihara dalam sangkar yang kecil sehingga tidak akan mendapatkan tambahan mineral dari tanah.
Burung perkutut yang kekurangan mineral pertumbuhan tubuhnya tidak akan berjalan dengan lancar dan akan mengalami kesulitan dalam hal reproduksi.
Di alam bebas burung perkutut biasanya memakan kerikil atau batu kecil untuk membantu menjaga kesehatan saluran pencernaannya. Anda bisa mengakali hal ini dengan cara menaruh potongan-potongan batu bata seukuran genggaman tangan di dasar sangkarnya.
Sebelum anda menaruh potongan batu bata tersebut sebaiknya batu bata dicuci dengan air bersih terlebih dahulu lalu direbus dan disangrai untuk menghindari adanya kemungkinan bakteri yang masih menempel pada batu bata.
Burung perkutut memiliki nama latin Geopelia Striata yang secara harfiah berarti merpati lurik. Di dunia internasional lebih dikenal dengan nama Zebra Dove atau Barred Ground Dove karena warna bulunya bergaris-garis mirip kuda zebra. Sementara di Malaysia dan Singapore dikenal dengan nama burung Ketitir atau Merbok. Dan di Thailand dikenal dengan nama burung Jawa atau Nokkhao Chewa, karena memang berasal dari tanah Jawa. Dan burung perkutut ini termasuk dalam kelas burung bangsa Columbidae atau bangsa merpati-merpatian dimana di kelas ini termasuk didalamnya adalah burung merpati, puter, derkuku/tekukur dan sebangsanya.
Seperti yang kita ketahui bahwa ciri - ciri dari jenis burung merpati-merpatian adalah sbb:
- Hidup berpasangan dan bertelur dua.
- Mempunyai tembolok (pemakan biji-bijian).
- Mempunyai alat yang dapat menutup hidung, sehingga tidak perlu mengangkat kepalanya pada saat    minum.
- Burung jantan bertubuh dan bersuara lebih besar serta menyanyi / berbunyi (bukan berkicau) untuk memikat betina.
    Suara nyanyian yang dihasilkan berasal dari selaput suara (syrinx) yang terletak pada bagian belakang tenggorokan yang berhubungan dengan paru-paru, yang tampak mengembung pada saat berbunyi.

 perkutut tangguh trah pajajaran berwarna semu kuning

Keunikan burung perkutut  adalah
1. Kotoran perkutut tidak bau, dan cepat kering
2. Ketika makan perkutut tidak rakus, sebagai gambaran makanan yang diisi dalam tempat pakan, tidak akan habis dalam waktu seminggu bahkan lebih
3. Bangkai perkutut tidak bau
4. Walaupun kepala perkutut luka parah sampai terlihat tulangnya perkutut tidak mati (patak warak)
5. Dalam satu ombyokan atau dalam jumlah banyak dalam satu kandang jarang ada yg bertengkar...esensi nya perkutut memiliki jiwa sosial yang tinggi
6. Mempunyai umur yang panjang, secara umum banyak sekali ditemukan umurnya sampai 40 tahun, bahkan ada juga sampai 100 tahun



Legenda Perkutut dan Para Raja


Berdasarkan fakta sulit dipungkiri bahwa perkutut telah  dijadikan klangenan raja raja terdahulu, bahkan pahlawan nasional Pangeran Diponegoro sangat menggemari burung ini. Banyak filosofi yang bisa kita pelajari dari perkutut, salah satunya ialah perkutut dalam satu ombyokan (sangkar yang berisi banyak perkutut) jarang sekali ada pertengkaran, artinya sebagai manusia kita juga harus saling menghargai terhadap sesama umat manusia, filosofi yang lainnya adalah perkutut makannya tidak rakus, sebagai gambaran dalam satu pakan, makanannya tidak akan habis dalam satu minggu, bahkan bisa lebih, perkutut dikenal hewan yang sangat tahan menahan haus, dan lapar, artinya manusia-pun harus bisa menjaga makannya tidak rakus, jangan karena punya uang banyak segala makanan dibeli, dan dimakan, yang berujung kepada banyaknya penyakit, sebagaian besar penyakit karena kesalahan manusia sendiri karena pola makan yang salah.

Ada cerita yang melegenda dalam masyarakat Jawa perihal burung perkutut. Burung ini menurut ceritanya, merupakan jelmaan seorang pangeran yang pada zaman Kerajaan Majapahit dikenal dengan legenda Joko Mangu. Bermula dari hal itu maka kemudian berkembang dalam tradisi masyarakat Jawa bahwa Burung Perkutut menjadi sakral keberadaannya. Bagi Priyayi Jawa, burung menjadi salah satu dari sapta brata yang harus dimiliki. Oleh karenanya masyarakat Jawa khususnya para laki-laki banyak yang memelihara burung atau kukilo khususnya burung perkutut.
Banyak pertimbangan mengapa masyarakat Jawa khususnya kaum lelakinya memelihara burung perkutut. Diantara berbagai pertimbangan tersebut yakni sekedar prestise hingga nguri-nguri ajaran adiluhung nenek moyang. Leluhur orang Jawa dulu sering memberi wejangan bahwa manuk (burung) terdiri dari unsur kata ma (manjing) dan nya (nyawa) yang artinya urip atau hidup. Wejangan itu kemudian diterjemahkan dengan “aja mung ngoceh, nanging manggungo utawa yen ngomong kudu sing mentes” artinya kalau berbicara harus yang berisi.
Selama ini terdapat dua macam kategori orang yang gemar akan burung perkutut, yakni karena anggung (suara) dan karena cirimati (ciri baku) atau katuranggan. Orang yang menyukai burung perkutut karena anggung atau suaranya kebanyakan akan diikutsertakan dalam lomba atau sekedar hanya untuk klangenan. Sementara yang suka burung perkutut karena cirimati atau katuranggan biasanya memiliki kepercayaan bahwa dengan memelihara burung perkutut akan bisa mendatangkan rezeki atau keberuntungan.
Konon kepercayaan masyarakat Jawa akan katuranggan, angsar atau tangguh burung perkutut dipengaruhi oleh legenda Joko Mangu. Diceritakan dalam legenda tersebut bahwa saat zaman Kerajaan Majapahit dulu ada burung perkutut yang merupakan jelmaan Pangeran dari Pajajaran yang bernama Joko Mangu. Burung tersebut lepas dari Pajajaran dan terbang ke arah timur hingga ke Majapahit. Selanjutnya Burung Perkutut dengan nama Joko Mangu itu lepas lagi dari Majapahit dan terbang ke arah pesisir. Artinya pulung atau keberuntungan Majapahit lepas dan akhirnya menuju ke arah pesisir hingga munculah Kerajaan Demak. Dari pesisir akhirnya Joko Mangu terbang lagi dan menuju ke selatan dan ditemukan oleh Ki Ageng Paker dari Ngayogyakarta.
Dalam memelihara burung perkutut yang perlu dipersiapkan adalah diri pribadi orang itu sendiri. Artinya, kepercayaan akan katuranggan, pulung atau angsar dan tangguh harus tetap ditempatkan pada posisi yang semestinya. Kepercayaan akan Tuhan menjadi mutlak, melebihi kepercayaan pada siapa dan apapun. Mengenai pulung atau wahyu, akan datang dengan sendirinya, jika seseorang itu telah benar-benar tertata. Dalam dunia pewayangan selalu pulung sing nggoleki uwong, dudu uwong sing nggoleki pulung atau isi sing nggolek wadhah, dudu wadhah sing nggoleki isi.
Perkutut Tangguh
1. Pajajaran meliputi Jawa Barat warna warna kekuningan dari bulu badan

2. Majapahit terutama Malang dan Jember warna dari bulu badan hijau bambu

3' Demak Jawa Tengah bagian Utara warna kaki kemerah merahan samapi genta dan kelopak mata
4. Pajang Jawa Tengah antara g Lawu sampai g Merapi warna kaki blawuk sampai genta dan kelopak mata
5. Mataram Jawa Tengah pesisir Selatan KLaten sampai Cilacap warna kakinya keputih putihansanpai ke genta, kelopak mata dan paruhnya yang pendek
6. Sedayu Jawa Timur bagian utara Tuban Bojonegoro bulu berwarna semu merah hati

7. Bali meliputi wilayah Bali warna warna alis  orange melingkar mata, lurik di bawah paruh, leher menyambung tidak putus



video
video perkutut putih dengan suara triple (ketk 3 kali)

Thursday, 18 February 2016

Tulisan tentang RM Djonet dari Peter Carey

Keterangan dan bahan saya pernah lihat mengenai Raden Mas Joned (sekitar 1815-1837) adalah:
1. Putra sulung DN dengan istri sah ke-empat Raden Ayu Maduretno (sekitar 1798-1827), putri Raden Ronggo Prawirodirjo III, bupati wedana Madiun (1796-1810) dan permaisurinya, Ratu Maduretno (sekitar 1790-1810).
2. Ikut dengan Diponegoro di Magelang dan juga menjadi sebagian dari rombongan Sang Pangeran waktu berjumpa dengan De Kock pada hari idulfitri yang naas, minggu 28 Maret 1830. Diwarisi sebuah pusaka keris dan tombak oleh DN, Kyai Abijoyo (keris), favorit DN; dan Kiai Gagosono (tombak), lihat Kuasa Ramalan, III, Apendiks XI. hlm.969.
3. Setelah DN ditangkap secara curang, Jonet kembali ke Yogya dan rupanya tinggal di keraton Yogya sampai dia 22 tahun waktu - menurut sejarawan Belanda - Jan Hageman Jcz - yang menulis buku Geschiedenis van den Oorlog op Java (1825-30) (Batavia: Lange, 1856) - yang banyak wawancarai orang di keraton Yogya yang terlipat perang jawa - meninggal dalam perkelahian dengan opsir Belanda di jalan di Yogya pada 1837 sesudah satu pertengkaran.
Ini semua yang saya tahun dari sumber Belanda tentang RM Joned. Biasanya Hageman tepat dan oleh sebab dia sempat mewawancarai banyak orang di Yogya yang terlipat dalam peristiwa Perang Jawa, saya merasa dia tidak bohong.
Semoga ada manfaat.
Peter
Sejarah tidak dogma - terus menerus mengalir - jadi pasti kalau ada informasi baru diasarkan arsip yang sakti dan sumber yang sakt harus ditulis kembali. Saya mengalami ini dengan apa yang saya pernah menulis mengenai eyang buyut DN, Ratu Ageng, yang menjadi pelindung (ibu angkat) Sang Pangeran di Keraton Yogya/Keputren (1785-92) dan Tegalrejo (1793-1803). Ratu Ageng wafat 1803. Baru-baru ini saya ada kesempatan untuk membaca sebuah monograf/studi khusus yang didasarkan di atas penelitian di keraton Ygya mengenai penganut Shattariyah (tarekat) di Yogya pada abad 18-belas. Rupanya Ratu Ageng adalah penganut Shattariyah yang paling penting (semacam pentol agama Islam Sufi tahun 1760-80-an) dan ada kemungkinan besar beliau menjadi pembimbing DN dalam pelajaran tarekat itu selama ia menjadi pelindung/ibu angkat. Seperti kita mengetahui dari Babad DN, Sang Pangeran juga menjadi anggota tarekat Shattariyah. Jadi bab II di Kuasa Ramalan (Bab I di Takdir) harus ditulis ulang, Bisa juga menjadi sama hal dengan deskripsi saya tentang RM Jonet kalau ada bukti baru. Seperti saya bilang - history is a process - tidak ada yang 'fixed' (pathok). Peter

 

Sunday, 27 September 2015

KONTROVERSI antara Pangeran Jonet dan Mesjid Mataraman, Jakarta


mesjid Matraman, Jl Penggangsaan Timur, JakPus


Wafatnya RM Jonet menjadi kontroversi karena ada 2 versi yang berbeda
1. Menurut sejarawan Inggris Bapak Peter Carey, yang telah berhasil memperjuangkan babad Diponegoro menjadi warisan Unesco , RM Jonet bin Pangeran Diponegoro wafat tahun 1837, di Jogyakarta ketika beliau melancarkan aksi pemberontakan kepada Belanda,  sumbernya adalah adanya tulisan seorang perwira Belanda, yang menyatakan bahwa perwira itu-lah yang berhasil menembak mati   Pangeran Jonet
2. Menurut tokok masyarakat sekitar Mesjid Jami Matraman di Jl Pegangsaan Timur, jakarta Pusat, RM Jonet meresmikan renovasi Masjid Jami Matraman pada tahun 1837, yang pertama kali dibangun oleh Prajurit Mataram, laskar    sultan Agung, pada saat penyerangan ke batavia 1628-1629, dan saat itu sendiri beliau (RM Jonet) bertindak sebagai Imam/Khatib
   Shalat Jum'at, sumber http://duniamasjid.islamic-center.or.id/1078/masjid-jami-matraman-jakarta/
Analisa
Fakta sejarah, belanda sangat merugi ketika perang diponegoro, walaupun perang diponegoro ini hanya 5 tahun tetapi kerugian yang diderita belanda sangat besar, mungkin dalam sejarah penjajahan
belanda di nusantara, perang diponegoro ini yang sangat melelahkan (merugikan belanda), untuk itu setelah peperangan diponegoro, belanda berusaha keras agar peperangan seperti ini tidak pernah ada lagi di nusantara. Faktanya belanda bukan hanya takut kepada pangeran diponegoro dengan me ngasingkannya ke luar jawa, tetapi belanda sangat takut juga kepada semua peninggalan yang berbau
Pangeran Diponegoro bahkan termasuk juga yang berbentuk benda mati, seperti pakaian, senjata, ataupun semua aksesoris yang berhubungan dengan Pangeran Diponegoro dengan cara mengambil paksa dari ahli waris dengan membawa barang barang itu ke negeri belanda. Jika benda mati penginggalan Pangeran Diponegoro saja belanda sudah sangat takut, apalagi dengan semua keluarga, keturunan, sahabat, kerabat ataupun yang siapa saja yang bersimpati kepada Pangeran Diponegoro, belanda melakukan pembersihan semua kerabat Diponegoro walaupun hanya seorang bayi. Dalam masyarakat jawa sangat kental dengan dunia spiritual sangat paham dengan konsep ratu adil, yaitu seorang pemimpin yang akan lahir yang akan mengubah keadaan dari masyarakat keterpurukan seperti penindasan, kesewenangan dari pemimpin yang tidak adil, situasi ekonomi yang carut marut dst, ke situasi yang lebih kondusif ataupun memberikan inspirasi kepada masyarakat luas untuk mengubah ke kondisi yang lebih baik. Salah satu tokoh yang dipercaya bisa mengubah keadaan ini adalah seseorang yang mempunyai spiriual tinggi, atau religius, apalagi jika seseorang ini
mempunyai trah (keturunan) yang baik, apalagi jika dia adalah keturunan raja atau tokoh kharistmatik. Dasarnya sangat jelas di dalam Al quran bagaimana Nabi Musa bisa membebaskan bani israil dari penindasan Fir'aun, bahkan Fir'aun beserta pasukkannya ditenggelamkan di laut, atau dalam hadits nabi ramalan yang menyebut seseorang yang bisa membebaskan konstatinopel setelah 7 abad nabi SAW wafat dialah Sultan Mehmed II atau juga dikenal sebagai Muhammad Al-Fatih, itulah dasar hukum bahwa Ratu Adil itu akan diturunkan Allah dalam kondisi tertentu.  RM Djonet melengkapi 2 sosok ini, selain seorang yang religius, beliau juga adalah satu satunya dari anak Pangeran Diponegoro yang mempunyai ibu masih cucu Sultan Hamengkubuwono I (RA Maduretno binti Gray Maduretno bin Sultan Hamengkubuwono I), ditambah lagi dari garis ibu (RA Maduretno bin Prawirodirejo III), RM Jonet adalah cucu Prawirodiredjo III, adipati Madiun yang terkenal melakukan pemberontakan kepada belanda, sebelum perang Diponegoro, bahkan pamannya (Sentot Ali Basya Prawirodirejo) adalah salah satu panglima Pangeran Diponegoro. Belanda walaupun orang eropa yang notabene-nya termasuk orang barat yang umumnya tidak percaya hal hal yang berbau mistik,  tetapi dalam kasus ini belanda  juga paham betul  (mempelajari) konsep mistik, religi, dan budaya jawa. Artinya mungkin saja belanda sengaja membuat tulisan (berita) yang menyatakan bahwa RM Jonet ini telah mati dibunuh agar masyarakat jawa umumnya dan
pengikut Pangeran Diponegoro mematikan harapan agar tidak muncul lagi pemimpin besar, artinya saat itu terjadi tekanan politik dari pemerintah belanda agar RM Jonet dinyatakan mati agar tidak muncul lagi gerakan diponegoro lain.
Tetapi rupanya belanda salah besar, Tuhan mentakdirkan lain, walaupun dari garis keturunan Diponegoro tidak ada lagi yang melakukan pemberontakan sebesar Pangeran Diponegoro tetapi ada tokoh lain yang mendapat inspirasi dari Pangeran Diponegoro,
muncul yang justru bisa memerdekakan negeri ini, yaitu Ir Soekarno, fakta sejarah menyebut bahwa Bung Karno adalah pengagum Pangeran Diponegoro, hal itu ditunjukkan dengan berziarah ke makam Pangeran Diponegoro beberapa bulan
sebelum kemerdekaan RI 17 aguustus 1945, fakta kedua ditunjukkan Bumg Karno dengan membuat acara haul Pangeran Diponegoro tahun 1955 di Istana Negara, dengan mengundang segenap keturunan Pangeran Diponegoro.
Yang menarik dari sisi kehidupan Bung Karno adalah beliau mengambil rumah di Jalan Pegangsaan Timur dan di rumah ini juga beliau memerdekakan RI. Banyak saksi mata menyebut bahwa jauh sebelum kemerdekaan Bung Karno sering tafakur, dzikir, berdoa, dan tentu saja salat di mesjid Matraman, mustahil orang sepintar Bung Karno tidak tahu sejarah Mesjid Matraman, pasti Bung Karno tahu entah itu dari tokoh masyarakat Mesjid Matraman ataupun yang lain bahwa
mesjid ini pernah direnovasi dan dijadikan shalat putra Pangeran Diponegoro, yaitu Pangeran Jonet, sang inspirator perjuangan beliau, bahkan Bung Hatta, proklamator negeri ini selama hidupnya selalu shalat jum'at di Mesjid Matraman, bahkan saat wafat-pun beliau di shalatkan di mesjid ini sumber http://www.jakarta.go.id/web/encyclopedia/detail/1849/Matraman-Masjid-Jami.
Mesjid Matraman bukan hanya media dakwah islam di masa lampau tetapi juga sumber inspirasi para tokoh kemerdekaan negeri ini. Di Jakarta ada beberapa tempat yang merujuk/penginggalan RM Jonet, diantara Condet, ada juga
yang menyebut bahwa kata Condet diambil dari Jonet, karena beliau sebelum pergi ke bogor pernah juga tinggal di sini, dengan menyusuri sungai ciliwung sampailah di Bogor, dan bertempat tinggal fi wilayah Pasir Kuda, Ciomas, Bogor.

                    Ir Soekarno ziarah ke makam Diponegoro, sebelum kemerdekaan 1945


Ir Soekarno & Bung Hatta ziarah ke makam Diponegoro, tahun 1950
Hanya sayang sekali bukti tertulis bahwa Pangeran Jonet pernah merenovasi Mesjid Jami Matraman tidak ada, selama ini hanya berupa cerita tokoh masyarakat, tetapi hal ini masuk akal karena Pangeran Jonet tidak mungkin mengungkap jati dirinya karena status beliau yang menjadi incaran belanda, jadi tidak mungkin beliau mau mengabadikan namanya ditulis dalam dokumen, literatur, apalagi monumen yang menyatakan beliau pernah merenovasi mesjid Jami Matraman, itu sama saja dengan bunuh diri. Tetapi keberadaan RM Jonet  di bogor bisa ditelusuri dari peninggalan keturunannya seperti makam, kebetulan makam ayah, nenek, buyut, bao, jangga wereng, udeg udeg sampai ke RM Jonet sampai saat ini ada semua, hal ini bisa menjadi bukti bahwa RM Jonet pernah tinggal di Bogor dan sekitarnya.
Jika Pangeran Jonet wafat di tahun 1837 ada beberapa teori yang mungkin bisa terjadi :
1. Pangeran Diponegoro ditangkap belanda tahun 1830 di magelang, kemudian beliau dibawa ke jakarta/ batavia, jarak antara magelang - batavia untuk saat itu sangat jauh, artinya rombongan Pangeran Diponegoro tidak mungkin sampai di Batavia dalam waktu singkat, jika Pangeran Jonet ada dalam rombongan itu dan beliau melarikan diri, membutuhkan waktu lama untuk bisa menyerang/melakukan pemberontakan di Jogyakarta, karena dari batavia ke bogor-pun butuh waktu lama, belum termasuk beliau tinggal, dan menikah, kemudian kembali lagi ke Jogyakarta mengumpulkan laskar yang bersedia membantunya, sebagai contoh Sultan Agung Mataram membutuhkan persiapan waktu lama untuk menyerang Batavia, ada yang menyebut 5 tahun, itupun posisi Sultan Agung sebagai raja yang mempunyai kekuasaan besar di tanah jawa, bagaimana dengan Pangeran Jonet, dimana sang ayah sudah ditangkap, dan Pangeran Jonet sendiri tidak mempunyai kekuasaan besar di tanah jawa, tentu saja accessnya serba tertutup ke segala kalangan, berbeda dengan sultan Agung, dan dalam posisi sebagai pelarian, artinya teori ke 1 ini kurang kuat jika Pangeran Jonet pernah tinggal di kota bogor, tetapi teori ini terbantah kalau Pangeran Jonet tidak pernah tinggal di bogor, dengan keberadaan peninggalannya diantaranya makam makam anak keturunan Pangeran Jonet yang ada di Bogor, seperti RM Harjodipomenggolo, RM Abdul Manaf di gg wates, gunung batu bogor, kedua makam anak Pangeran Jonet ini sudah masuk ke dalam dinas purbakala & cagar budaya kota bogor, kemudian dari anak Pangeran Jonet ini ada juga makam cucu, dan para keturunannya, seperti yang pernah saya tulis di atas, dan tidak sedikit anak keturunan Pangeran Jonet yang menjadi orang terkenal. Ada juga anak anak Pangeran Jonet yang keberadaannya masih misterius karena sampai saat ini makam-nya tidak diketemukan, mungkin keberadaan mereka sengaja tidak ingin diketahui umum untuk menghindari incaran belanda, diantaranya Ngabehi Dipamenggala atau lebih dikenal dengan Kiai Safawi yang sempat meresahkan belanda, beliau menutupi identitasnya khawatir belanda akan mengetahui siapa beliau sesungguhnya dan yang paling dikhawatirkan adalah belanda akan mengusik semua saudaranya yang di bogor, akhirnya beliau hijrah ke suatu tempat dan sampai saat inipun dimana makamnya tidak ada yang tahu, tetapi sebagian besar keturunnanya menjadi tokoh ulama di bogor, anak Pangeran Jonet lain yang tidak diketahui keberadaanya sampai saat ini adalah RM Harjo Tjokro Dipomenggolo atau dikenal dengan Pangeran Grinsing, beliau lebih tegas lagi dalam menghadapi belanda dengan melakukan pemberontakan secara frontal tetapi tidak di daerah bogor, karena khawatir belanda akan mengetahui keberadaan keluarga dan saudaranya, beliau Pangeran Grinsing melakukan pemberontakan basis daerah jawa tengah, ada yang menyebut daerah batang, pekalongan, dan sekitar semarang, dan sampai saat ini dimana makam Pangeran Grinsing belum ada yang tahu,  keturunannya banyak tinggal di daerah  semarang, solo, magetan, surabaya, dan sekitarnya,  tetapi walaupun mereka tinggal jauh dari bogor,  mereka  masih menjalin hubungan baik dengan saudara saudaranya yang ada di bogor dengan ziarah ke makam Pangeran Jonet.
Makam anak Pangeran Jonet yang telah menjadi cagar budaya oleh pemerintah kota bogor adalah RM Harjodipomenggolo dan RM Abdul Manaf, makam mereka bersebelahan di gg wates, gunung batu bogor, tidak jauh dari makam mereka ada makam Tumenggung Suriamenggala (wafat 1889 M) anak Patih Candramenggala (wafat 1857M) yang merupakan anak/cucu Adipati Sumedang Aria Surialaga, yang menarik perhatian adalah Pangeran Jonet dan keluarganya adalah buronan kelas wahid dari belanda, kenapa tinggal di daerah gunung batu, pasir kuda yang notabene-nya dekat dengan pejabat pemerintahan seperti Tumenggung, ataupun Patih ?.  Analisa saya adalah kemungkinan besar Pangeran Jonet justru mendapat perlindungan dari penguasa setempat yang masih keturunan Adipati Sumedang, mereka memandang Pangeran Diponegoro adalah seorang ulama yang berjihad untuk kepentingan bersama, Patih Candramenggala (wafat 1857) disamping selain pejabat beliau juga tokoh religius karena beliau juga sudah melaksanakan ibadah Haji, mempunyai gelar Haji Husein, haji saat itu bukan hal yang mudah karena disamping mempunyai harta juga mempunyai nyali besar dalam perjalanan karena saat itu menuju mekah bukan hal yang enteng, harus menghadapi perompak, dan tantangan alam yang besar, atau dengan kata lain Haji Husein yang merupakan anak Adipati Surialaga justru mendukung perjuangan Pangeran Diponegoro. Besar kemungkinan nama Dipomenggolo juga diberikan oleh patih Candramenggala, untuk menyamarkan belanda dan Pangeran Jonet dianggap sebagai keluarga oleh patih Candramenggala. Selanjutnya untuk mempererat jalinan keluarga anak Patih Candramenggala yang bernama Tumenggung Suriamenggala dinikahkan dengan anak RM Harjomenggolo yang bernama Ray Gandamirah (cucu Pangeran Jonet), saat ini makam Patih Candramenggala, Tumenggung Suriamenggala, dan Ray Gandamirah berada dibelakang masjid Alhuda, Gunung Batu (tidak jauh dari makam RM Harjomenggolo).
2. Pangeran Jonet tidak pernah di kota bogor, ketika Pangeran Diponegoro ditangkap tahun 1830, Pangeran Jonet lolos dari sergapan belanda, beliau kemungkinan berpindah pindah tempat untuk menghindari intaian belanda dan para mata mata, karena belanda tahu diantara anak anak Pangeran Diponegoro, Pangeran Jonet sangat berpotensi melakukan pemberontakan Diponegoro jilid 2, dilihat dari garis silsilah dan watak beliau, seperti yang sudah diuraikan di atas. Kemudian Pangeran Jonet menyusun kekuatan sehingga terjadi pemberontakan yang menewaskan beliau di tahun 1837. Teori ini lemah karena dua hal, yaitu : 1. sampai saat ini tidak diketemukan makam Pangeran Jonet di sekitar Jawa Tengah, Jogyakarta, dan sekitarnya, karena kecil kemungkinan jika beliau tewas dalam peristiwa itu dimakamkan di bogor, karena disamping jarak yang sangat jauh akan banyak menyita waktu juga kerabat terdekat (keluarga) akan mempertahankan dimakamkan dekat mereka, kedua dari bukti point no 1 dari bukti bukti peninggalan keturunan Pangeran Jonet yang ada di bogor, sangat jelas bahwa Pangeran Jonet pernah tinggal, berkeluarga, dan mempunyai keturunannya di bogor

makam RM Harjodipomenggolo bin RM Jonet Dipomenggolo, gg wates gunung batu, bogor


makam RM Harjodipomenggolo dan RM Abdul Manaf sudah masuk cagar budaya

makam Tumenggung Suriamenggala bin Patih Candramenggala/RH M Husein, suami Ray Gandamirah (cucu Pangeran Diponegoro)

Sunday, 15 March 2015

KELUARGA DIPONEGORO

I.       Isteri-isteri Pangeran Diponegoro
Dalam hal pernikahan, Pangeran Diponegoro menikah setidaknya dengan delapan wanita. Banyak buku yang menyebutkan jumlah isteri Pangeran Diponegoro ada tiga, empat atau tujuh. Penulis memahami penyebutan jumlah yang berbeda-beda tersebut. Ada banyak alasan atau penyebab yang memungkinkan kaburnya jumlah yang sebenarnya.
Pertama, penjajah yang pada saat itu sengaja mengaburkannya agar hubungan kekerabatan antara keturunan yang satu dengan yang lain terputus dengan harapan kecil kemungkinan mereka bersekutu.
Kedua, hubungan kekeluargaan Pangeran Diponegoro dengan istana sudah tidak harmonis sejak awal. Bahkan ketika Pangeran Diponegoro keluar dari puri Tegalrejo untuk melaksanakan perang dan mengangkat dirinya sebagai seorang Sultan di Dekso, dia dianggap sebagai orang yang melakukan makar baik oleh kerajaan Jogja maupun kerajaan Surakarta. Kerajaan Surakarta ikut tidak menyetujui pengangkatan itu karena Pangeran Diponegoro mengklaim tanah di wilayah Bagelen menjadi wilayah kekuasaannya. Hubungan yang tidak bagus itu menyebabkan kalangan istana memutuskan pula hubungan administrasi yang berkaitan dengan kekeluargaan.
Ketiga, memang merupakan strategi Pangeran Diponegoro untuk menyembunyikan identitas keluarganya agar tidak menjadi sasaran penjajah. Kehidupan Pangeran Diponegoro selepas dari puri Tegalrejo bagaikan daun yang tertiup angin, tidak pernah menetap di suatu lokasi berlama-lama. Hal ini mengakibatkan tidak mungkin selalu membawa serta anak-anak dan isteri-isterinya dalam medan perang. Cara yang paling baik adalah menitipkan isteri-isteri dan anak-anaknya kepada keluarga mertua atau dititipkan pada para sahabatnya atau meninggalkannya di masrkas prajurit. Ketika dalam penitipan itu tentunya ada semacam kekawatiran, sehingga mereka kadang harus berganti identitas.

Jumlah delapan isteri yang tertulis dibuku ini berdasarkan sumber buku-buku yang penulis baca di tambah dengan pengakuan keturunan Pangeran Diponegoro yang telah memiliki kekancingan silsilah dari Kerajaan Yogyakarta. Begitu juga jumlah putera beliau yang 22 orang berdasarkan literatur yang ada ditambah dengan silsilah yang ada di Tepas Darah Dalem Kraton Yogyakarta.

Dalam kehidupan Jawa pada jaman itu memiliki banyak isteri termasuk syarat untuk disebut sebagai lelaki sejati. Orang jawa memiliki kriteria tentang keberhasilan seorang laki-laki dengan beberapa hal yaitu : wisma (rumah), wanodya (wanita), curiga (keris), turangga(kuda) dan kukila (burung, yang dimaksud adalah perkutut).
Wisma atau rumah : seorang lelaki sangat tidak berdaya ketika dia tidak memiliki rumah tempat dia memberi naungan pada keluarga, tempat bercengkerama dengan anak dan isteri. Apa yang terjadi bila rahasia keluarganya dilihat oleh orang lain karena dia tidak memiliki tempat untuk menutup rahasia itu. Lalu apa bedanya dengan binatang , itulah salah satu ukuran keberhasilan. Sebagai seorang pewaris tunggal puri Tegalrejo, seharusnya Pangeran Diponegoro telah memiliki kriteria ini. Sebuah rumah besar dengan pekarangan yang luas akan sangat cukup untuk menaungi isteri-isteri dan anak-anaknya. Tetapi karena rumah tersebut telah dibakar habis oleh penjajah, maka terpaksa hidup berpindah-pindah dari hutan satu ke hutan lainnnya.
Wanodya atau wanita atau isteri. Laki-laki akan dikatakan berhasil bila dia memiliki isteri yang sempurna dalam banyak hal, dan ini mustahil karena setiap wanita mempunyai kelebihan dan kekurangan. Maka untuk menutupi kelemahan salah satu isterinya seorang laki-laki harus mempunyai isteri lain untuk menutupi kekurangan isteri yang lain atau untuk menyempurnakan yang sudah ada. Hal ini bisa juga kita artikan bahwa dengan banyak isteri maka seorang laki-laki akan memiliki banyak saudara, bisa juga memiliki banyak pengikut yang pada saat itu memang sangat diperlukan dalam peperangan. Bila dilihat asal-usul isteri-isteri Pangeran Diponegoro, hanya satu yang berasal dari kalangan istana, sedangkan yang lain adalah dari kalangan pesantren dan kalangan musuh penjajah. Hal ini menegaskan bahwa perkawinan Pangeran Diponegoro juga bertujuan untuk memperkuat barisan pengikut perjuangannya.
Curiga atau keris adalah lambang kesaktian. Seorang laki-laki harus bisa melindungi keluarganya dari marabahaya, sehingga keberadaan keris pusaka yang mempunyai tuah sakti sangat diperlukan .
Turangga atau kuda adalah lambang mobilitas laki-laki dalam melakukan aktifitas sehari-hari. Mungkin kalau sekarang bisa disamakan dengan sepeda motor ataupun mobil. Dalam kehidupan sebagai seorang panglima perang, Pangeran Diponegoro memiliki dua ekor kuda yaitu Kyai Gentayu adalah kuda Hitam dengan warna putih diujung keempat kakinya sedangkan Kyai Wijaya Krisna adalah Kuda putih mulus. Kyai Gentayu diperoleh dari hadiah eyangnya ketika dia dikhitan, seekor kuda yang dibeli dari pedagang Cina pemasok keperluan istana. Sedangkan Kuda Wijaya Krisna adalah kuda persilangan Kuda Sumbawa dengan kuda Eropa yang didapatnya dari peternakan kuda di Madiun milik kerabat trah Raden Ronggo.
Kukilo atau burung adalah hiburan dikala seseorang sedang diliputi rasa lelah setelah melakukan aktifitas. Suara burung terutama   perkutut   dipercaya bisa  memberikan  rasa tenteram, sekaligus dipercaya sebagai radar bila akan datang sebuah bahaya.

Pernikahan Pangeran Diponegoro yang pertama terjadi ketika beliau masih di puri Tegalrejo yaitu pada tahun 1803 menikah dengan Raden Ayu Retno Madubrongto puteri kedua Kyai Gedhe Dadapan di Tempel Sleman dekat perbatasan Kedu dengan Jogjakarta. Kyai Gede Dadapan adalah seorang kepala wilayah di Pathok Nagari  (Batas Wilayah), sekaligus sebagai pengikut setia keluarga Sultan. Sebelumnya dia juga pernah menjadi salah satu pengasuh Pangeran Diponegoro di Tegalrejo. Dia sering berkunjung dan menginap di lingkungan Puri Tegalrejo untuk menjalankan tugasnya mengantar kebutuhan Ratu Ageng. Pada saat itulah dia sering ikut mengasuh Pangeran Diponegoro kecil yang masih bernama Ontowiryo. Dia juga yang sering membacakan kitab-kitab keagamaan untuk Ontowiryo. Setelah Ontowiryo menjadi santri di Mlangi di wilayahnya, dia juga yang bertugas mengurus segala kebutuhan selama mondok sebagai santri.
Kedekatan hubungan inilah yang akhirnya mengantar puterinya menjadi wanita pilihan Raden Mas Ontowiryo untuk menjadi pendamping hidup. Raden Ayu Retno Madubrongto adalah seorang wanita yang solehah dan sangat memahami jalan pikiran dan jalan hidup suaminya. Dia tidak pernah mengeluh walaupun sering ditinggalkan suaminya berkelana, bertapa untuk mencari makna sejati kehidupan. Bahkan diapun tidak pernah bertanya mengapa bukan dirinya yang diangkat sebagai isteri permaisuri oleh suaminya. Dari pernikahan ini lahirlah dua orang keturunan Pangeran Diponegoro yaitu  Raden Mas Ontowiryo II dan Raden Mas Dipoatmojo. Raden Ayu Retno Madubrongto wafat sebelum penyerbuan Belanda ke Tegalrejo. Tahun pastinya tidak diketahui tetapi beliau wafat sekitar tahun 1814.

Tanggal 25 Pebruari 1807 menikah untuk kedua kalinya dengan Raden Ajeng Supadmi yang kemudian diberi nama R.A. Retnakusuma, putri  Raden Tumenggung  Natawijaya III, Bupati Panolan, Jipang. Pernikahan ini atas kehendak Sri Sultan Hamengkubuwono III . Dari pernikahan ini lahir Raden Suryoatmojo dan Raden Ayu Joyokusumo. Pada saat Pangeran Diponegoro memutuskan untuk tidak mau lagi menjadi wali bagi Sri Sultan ke V dan kembali ke Puri Tegalrejo, Retnokusumo memilih tinggal di istana karena sudah terlanjur menikmati kehidupan gaya istana sejak sebelum menjadi isteri Pangeran Diponegoro.

Tahun 1808  menikah yang ketiga dengan R.A. Retnodewati seorang putri Kyai di wilayah Selatan Jogjakarta dan mempunyai dua orang puteri yang diberi nama Raden Ajeng Impun yang kelak dikenal dengan nama Raden Ayu Basah dan Raden Ayu Muntengatau Raden Ayu Gusti. Pernikahan ini terjadi setelah Pangeran Diponegoro bertapa di Pantai Selatan dan merasa bertemu dengan Nyai Roro Kidul penguasa pantai selatan. Maka kemudian isterinya diberi nama Retnodewati yang menurut mitos menjadi nama lain Nyai Roro Kidul sebelum dia menjadi penguasa laut Selatan. R.A Retnodewati meninggal hampir bersamaan dengan R.A Retno Madubrongto.

Dua tahun kemudian di awal tahun 1810 Pangeran Diponegoro melakukan perjalanan ke wilayah timur dan menikah untuk yang keempat dengan Raden Ayu Citrowati, puteri Raden Tumenggung Ronggo Parwirosentiko dengan salah satu isteri selir.  Tidak lama setelah melahirkan anaknya Raden Ayu Citrowati meninggal dalam kerusuhan di Madiun. Bayi yang baru saja dilahirkan kemudian dibawa oleh Ki Tembi seorang sahabat Pangeran Diponegoro. Oleh Pangeran Diponegoro bayi tersebut diserahkan kepada Ki Tembi untuk diasuh. Dan diberi nama singlon yang artinya adalah nama samaran sehingga bayi tersebut terkenal dengan nama Raden Mas Singlon.

Setelah geger Madiun reda di tahun 1814 untuk yang ke lima kalinya Pangeran Diponegoro menikah dengan R.A. Maduretno, putri Raden Rangga Prawiradirjo III dengan Ratu Maduretno (putri HB II), jadi R.A Maduretno saudara seayah dengan Sentot Prawirodirjo, tetapi lain ibu. Tahun 1826 ketika Pangeran Diponegoro diangkat menjadi Sultan di Dekso, R.A Maduretno diangkat menjadi permaisuri. Namun karena sakit beliau meninggal pada tahun 1828. Dari pernikahan ini lahirlah Raden Mas Joned pada tahun 1815 Dan Raden Mas Roub tahun 1816 . Raden Ayu Maduretno juga dikenal dengan Raden Ayu Ontowiryo atau Raden Ayu Diponegoro. Ketika menikah dengan R. A Maduretno, isteri pertama dan keempat sudah meninggal, sedangkan isteri kedua lebih senang tinggal diistana sehingga terjadilah hubungan yang tidak harmonis antara P. Diponegoro dengan RA. Retnokusumo.
Hubungan Pangeran Diponegoro dengan keluarga besar Raden Ronggo semakin ditingkatkan untuk menambah kekuatan dan kedudukan kasultanan Jogja di mata penjajah.

Maka pada tahun 1822 beliau menikah yang keenam dengan R.A. Retnaningsih, putri Raden Tumenggung Sumoprawiro, bupati Jipang Kepadhangan. Kelak R.A Retnaningsih inilah yang mengikuti Pangeran Diponegoro dalam pengasingan. Dari Raden Ayu Ratnaningsih ini lahirlah beberapa putera yaitu : Raden Mas Kindar (1832), Raden Mas Sarkuma (1834), Raden Mas Mutawaridin (1835), Raden Ayu Putri Munadima (1836), Raden Mas Dulkabli (1836), Raden Mas Rajab (1837) dan Raden Mas Ramaji (1838).

Pada tahun 1825 ketika perang dimulai Pangeran Diponegoro menikah untuk yang ke tujuh dengan R.A. Retnakumala, putri Kyahi Guru Kasongan. Pernikahan ini jelas semakin memperkuat dukungan kalangan kyai dan santri kepada perjuangan beliau melawan penjajah. Dari pernikahan ini lahir tiga orang puteri yaitu Raden Ayu Herjuminten, Raden Ayu Herjumerut dan Raden Ayu Hangreni. Selain pangeran Diponegoro pernah menjadi santri di pondok pesantren di Kasongan, Kyai guru Kasongan inilah yang menjadi pelindung dan penjamin suplai kebutuhan pokok pangeran ketika ada di Gua Selarong.

Tahun 1828 setelah Raden Ayu Maduretno meninggal, Pangeran Diponegoro menikahi R.A. Retnaningrum, putri Pangeran Penengah atau Dipawiyana II dan mempunyai  tiga  puteri  yaitu  Raden Ayu Mangkukusumo,   Raden Ayu Padmodipuro dan Raden Ayu Poncokusumo. Pernikahan ini adalah permintaan R.A Maduretno ketika beliau dalam keadaan sakit keras dan akhirnya meninggal.

            Raden Ayu Retnaningrum sempat ikut Pangeran Diponegoro dalam perjalanan dari Magelang, Ungaran dan sampai ke Semarang. Namun karena sakit atas kehendak Pangeran Diponegoro, dia diminta kembali ke Yogyakarta pada tgl. 5 April 1830.

Bila melihat tahun pernikahan dan asal usul para isteri-isteri Pangeran Diponegoro penulis menilai bahwa hal ini mendekati kebenaran. Pernikahan pertama sampai ketiga terjadi ketika beliau masih di puri Tegalrejo dan berada di pesantren-pesantren sekitar kota kerajaan. Pernikahan ke empat dan ke lima terjadi ketika Madiun bergejolak dan pada saat itu Pangeran Diponegoro sedang intens menjalin hubungan kemitraan dengan saudara-saudaranya trah Raden Ronggo penguasa wilayah Madiun. Perkawinan ke 7 dan 8 menikah dengan kalangan kyai di sekitar tempat perjuangan.
Tidak banyak diketahui kiprah para isteri ini dalam perang Diponegoro kecuali R.A Ratnaningsih yang juga merupakan salah satu prajurit perang sebagai pemimpin pasukan pemanah wanita yang disebut dengan pasukan Srikandi.
Karena kehidupan Pangeran Diponegoro yang berpindah-pindah baik ketika menuntut ilmu maupun dalam perjuangan yang membutuhkan banyak pengikut maka tidak menutup kemungkinan masih ada isteri-isteri beliau yang tidak tercatat dalam sejarah selama ini. Dalam buku The Power of Prophecy tulisan Peter Carey hanya dituliskan sebanyak 7 orang isteri beliau. Buku tersebut labih banyak bersumber dari Buku sejarah tulisan Pangeran Diponegoro ”Babad Diponegoro”. Dalam babad tersebut Pangeran Diponegoro mengisahkan kehidupannya bersama keluarga. Ada yang namanya disebut hanya sekali, ada juga yang namanya disebut berkali-kali.

Sampai akhirnya Pangeran Diponegoro ditawan dan dibuang ke pengasingan tercatat masih memiliki empat isteri yaitu RA. Retnadewati, R.A Ratnaningsih, R.A Retnokumolo dan R.A Retnaningrum. Hanya R.A Ratnaningsih yang akhirnya mengikuti Pangeran Diponegoro dalam pembuangan. Keikut sertaan R.A Ratnaningsih ini sekaligus menepis anggapan yang selama ini dipercayai oleh beberapa orang bahawa yang dibuang ke Manado lalu ke Makassar hanyalah orang yang mirip dengan Pangeran Diponegoro. Bagaimana mungkin orang yang hanya mirip dengan Pangeran Diponegoro bisa hidup dalam satu rumah dengan R.A Ratnaningsih dan memiliki keturunan ? Menurut analisa penulis tidak mungkin. Cerita-cerita mistis yang berhubungan dengan Pangeran Diponegoro adalah sekedar gambaran betapa kagumnya masyarakat kepada perjuangan beliau.

II. Putera-puteri penerus generasi
Peter Carey dalam bukunya The power of prophecy menulis ada beberapa nama anak Pangeran Diponegoro yang tidak diketahui ibunya, tetapi bila dilihat tahun kelahirannya ( setelah 1832) jelas bahwa mereka adalah anak-anak dari ibu Ratnaningsih. Karena sejak Pangeran Diponegoro hidup dalam pembuangan hanya Ibu Ratnaningsih yang ada di sampingnya sebagai isteri. Peter Carey juga menyebutkan satu nama anak Pangeran Diponegoro yang tidak diketahui siapa ibunya yaitu Raden Mas Alip. Peter Carey hanya menyebutkan bahwa Raden Mas Alip berada di sekitar Selarong.  Kalau hal ini benar, maka Raden Mas Alip adalah Raden Mas Singlon yang sejak masih bayi sepeninggalan ibunya di asuh oleh Ki Tembi yang tinggal di arah sebelah timur Goa Selarong yang sekarang bernama dusun Tembi.

Banyak juga di antara generasi muda bahkan keturunan Pangeran Diponegoro yang tidak mengetahui nama-nama putera-puteri Pangeran Diponegoro secara pasti. Biasanya mereka hanya memegang satu nama walaupun sebenarnya ada nama alias. Mereka juga tidak mengetahui siapa nama ibu dari putera Pangeran Diponegoro yang menurunkan mereka. Untuk itulah mudah-mudahan dengan penelusuran yang teliti dari berbagai buku, sejarah sesepuh, analisa waktu dan tempat penulis mencoba menyajikannya dengan jelas.

1.1.      Raden Mas Muhammad Ngarip/Raden Antawirya II /Diponegoro Anom /Diponegoro II/Kanjeng Pangeran Haryo Diponegoro II  /Pangeran Abdul Majid.
Lahir pada tahun 1803. Dilihat dari tahun kelahirannya maka dapat dipastikan sebagai anak dari ibu Raden Ayu Madubrongto.  Ketika perang Diponegoro dimulai dia telah berusia 22 tahun dan selalu setia menjadi pembela ayahnya. Sebagai putera tertua dan memiliki kesamaan pandangan dengan ayahnya maka dia dengan ikhlas mengangkat senjata mendampingi ayahnya.
Nama bayinya adalah Raden Mas Muhammad Ngarip, dan kelak nama itu dia gunakan lagi ketika berada di wilayah sumenep dengan sedikit perubahan yaitu Raden Mas Mantri Muhammad Ngarip. Nama ini dia gunakan selama dalam pembuangan di Sumenep Madura. Dialah yang menulis buku Babad Diponegoro Suryongalam.
Ketika menginjak dewasa dan ayahnya telah menggunakan nama Diponegoro, dia mendapatkan gelar nama yang sama yaitu Ontowiryo II dan selanjutnya menggunakan nama Diponegoro II atau Diponegoro Anom ketika ayahnya diangkat oleh rakyat menjadi Sultan Abdul Hamid. Nama tersebut diberikan sendiri oleh Pangeran Diponegoro sebagai tanda bahwa putera kesangannya inilah kelak yang akan melanjutkan cita-citanya. Memang dia hanya dari isteri samping, tetapi keindahan budi pekerti ibunya membuat Pangeran Diponegoro sangat menyayangi anak sulungnya ini.
Melihat usianya yang sudah mencapai 22 tahun pada saat perang Diponegoro dimulai, maka dapat dipastikan bahwa pada saat itu beliau sudah memiliki isteri dan memiliki beberapa anak. Kelak keturunan beliau yang lahir dan besar di tanah Jawa inilah yang akan menjadi generasi penerusnya sebagai pengganggu ketenteraman penjajah.
Sejak awal peperangan, Diponegoro Anom diserahi untuk menjaga dan melawan penjajah di wilayah Bagelen ke Barat bersama beberapa orang pilihan Pangeran Diponegoro di antaranya Tumenggung Danupoyo. Taktik perang yang digunakan sama dengan ayahnya yaitu bergerilya dan berpindah-pindah. Area perjuangan Pangeran Diponegoro Anom ini mencapai wilayah Barat Banyumas, Temanggung dan Parakan. Di medan perang Diponegoro Anom ini sering bekerja sama dengan Pamannya Sentot Prawirodirjo dan adik tirinya Raden Mas Singlon atau Raden Mas Sodewo. Setelah menjalani pembuangan di Sumenep tahun 1834 lalu dibuang ke Ambon 1853.
Sebenarnya Pangeran Diponegoro berharap agar ibu dan anak-anaknya bisa bergabung dengannya di pembuangan, tetapi hal itu secara halus ditolak oleh Belanda dan sebagai gantinya Van den Bosch menijinkan anak-anaknya kembali ke Tegalrejo. Bahkan anak Pangeran Dipokusumo dan Pangeran Diponingrat diijinkan tinggal di dalam kraton. Selanjutnya Belanda melalui Kapten Roeps juga memenuhi permintaan Pangeran Diponegoro untuk membagikan pusaka warisan pada anak-anaknya yang terdiri dari keris dan tombak.

2.  R.M Dipoatmaja /R.M Dipokusumo /Pangeran Abdul Aziz (181 5)
                Adalah putera ke dua Pangeran Diponegoro yang lahir dari ibu Retno Madubrongto. Dia  sudah cukup dewasa ketika perang dimulai, sehingga tidak menutup kemungkinan, dia meninggalkan anak dan isteri ketika menjalani pembuangan di Ambon. Semasa perang, RM. Dipoatmojo banyak bergerak di wilayah Pacitan dan Madiun.
Peperangan dipimpin oleh Bupati Mas Tumenggung Joyokariyo, Mas Tumenggung Jimat dan Ahmad Aris, akan tetapi akhir Agustus 1825 daerah Pacitan berhasil dikuasai Belanda. Bupati Joyokariyo di pecat, sedang Tumenggung Jimat dan Ahmad Aris ditangkap yang nasibnya tidak diketahui. Sebagai bupati baru, diangkatlah oleh Belanda Mas Tumenggung Somodiwiryo, akan tetapi tidak lama bertahta sebab 9 Oktober 1825 diserbu oleh pasukan Madiun yang dipimpin oleh Raden Mas Dipoatmojo dan berhasil membunuh bupati baru tersebut. Namun akhirnya awal Desember 1825 seluruh pasukan Madiun di Pacitan berhasil dipecah belah oleh Belanda, hingga Pacitan sepenuhnya di kuasai Belanda.
                Pada akhir perang Diponegoro, Raden Mas Dipoatmojo berada di Surakarta bersama keluarga kakek buyutnya dari garis ibu setelah pada tanggal 8 Januari 1830 tertangkap oleh pasukan Belanda lalu dibuang ke Ambon 1840.

1.3.      Raden Suryaatmaja / Diponingrat/ Pangeran Adipati Anom/Raden Mas Sudiro Kromo/Kanjeng Pangeran Adipati Diponegoro (1807).
             Dilihat dari gelar yang digunakan yaitu Pangeran Adipati Anom bisa dipastikan bahwa dia adalah anak dari ibu Raden Ayu Retnokusumo yang sebelumnya bernama Raden Ajeng Supadmi (Diperkuat dengan adanya catatan dari Peter F Carey dam The Power Of Prophecy) . Pangeran Diponegoro menikah untuk yang kedua kalinya atas perintah dari ayahnya. Perintah ini secara langsung mempunyai arti bahwa Raden Ayu Retnokusumo adalah isteri utama atau isteri permaisuri yang direstui oleh kerajaan. Kemudian Raden Ayu Retnokusumolah yang mendampingi Pangeran Diponegoro dalam menghadiri acara-acara resmi di kerajaan.
             Ketika mengikuti jejak ayahnya di medan perang Suryaatmaja diangkat menjadi putra mahkota dengan gelar Pangeran Adipati Anom. Namun karena Belanda tidak mengakui keabsahan gelar Sultan yang disandang Pangeran Diponegoro maka nama itu dirubah oleh penjajah dengan nama Diponingrat. Menjalani pembuangan ke Ambon 1840.
             Dalam   catatan  sejarah, Pangeran   Adipati  Anom  Diponingrat   pernah    menikah dengan anak perempuan Raden Tumenggung Mertawijaya atau Raden Tumenggung Danukusumo II salah seorang senopati Pangeran Diponegoro di wilayah Remo Banyumas. Telah disebutkan sebelumnya bahwa Danukusumo II adalah dari trah Danurejan yang ikut bergabung dalam barisan perjuangan Pangeran Diponegoro.

4. Pangeran Alip / R.M.Singlon/ R.M Sodewo / Ki  Sodewo/Demang Notodirjo.
             Awal tahun 1810 Pangeran Diponegoro melakukan perjalanan ke wilayah Madiun atas pesan almarhum nenek buyutnya yaitu Ratu Ageng untuk selalu menjalin hubungan tali silaturahim. Di sanalah Pangeran Diponegoro menikah dengan Raden Ayu Citrowati. Belum sempat diperkenalkan dengan keluarga di Jogja, Raden Ayu Citrowati meninggal dalam kerusuhan di Madiun setelah dia melahirkan putera Pangeran Diponegoro. Bayi tersebut kemudian dibawa oleh sahabat Pangeran Diponegoro yang bernama Tembi menyusul ke tempat Pangeran Diponegoro bertapa di gua Cerme sekitar Bantul. Menurut Ki Tembi bayi tersebut telah diberi nama Alip.
             Pada saat itu tidak mungkin Pangeran Diponegoro membawa bayi tersebut pulang ke Tegalrejo karena tidak ada pengasuh di sana karena isteri tertuanya juga tengah mengasuh bayi, begitu juga dengan isteri ketiganya. Sedangakn isteri keduanya yang dari trah ningrat memiliki tabiat yang kurang berkenan di hati Pengeran Diponegoro dan lebih banyak tinggal di istana. Atas permintaan Pangeran Diponegoro anak tersebut dititipkan kepada Ki Tembi untuk diasuh dan dibesarkan. Agar tidak diketahui oleh siapa-siapa Ki Tembi disuruh memberi nama singlon .
             Singlon artinya samaran atau sembunyi (hiden). Bayi yang baru beberapa minggu lahir dan ditinggal mati oleh ibunya  ini perlu disembuyikan karena Pangeran Diponegoro mempunyai firasat bahwa anak tersebut kelak akan menjadi musuh besar Belanda, maka perlu disembuyikan. Perintah kepada Ki Tembi adalah : ”Jenengono singlon ben ora konangan Londo (berilah nama samaran agar tidak ketahuan Belanda)” sehingga dia disebut Raden Mas Singlon. Jadi nama Singlon sendiri sebenarnya bukan nama resmi, tetapi nama panggilan. Bisa jadi ini karena kesalahpahaman Ki Tembi ketika diberi perintah oleh Pangeran Diponegoro agar memberi nama singlon yang maksudnya adalah nama samaran tetapi singlon malah dijadikan nama panggilan sehingga jadilah nama Raden Mas Singlon atau Bagus Singlon. Sebutan Sodewo diberikan oleh Pangeran Diponegoro karena Raden Mas Singlon berperang laksono dewo atau bagaikan dewa. Jadi Sodewo adalah singkatan dari kata laksono dewo. Gelar Raden Mas ditanggalkan oleh Ki Sodewo dalam penyamaran dan lebih banyak dipanggil Ki (panggilan untuk laki-laki yang dihormati), agar gerak-geriknya tidak diawasi oleh Belanda.
             Di wilayah Banyumas nama R.M Singlon atau Ki Sodewo juga tidak dikenal masyarakat, tetapi di sana lebih dikenal dengan sebutan Notodirjo. Nama Notodirjo pernah dipakai oleh Raden Abdul Kamil Alibasah yaitu kakak Sentot Prawirodirjo. Raden Abdul Kamil Alibasah atau Tumenggung Notodirjo adalah suami pertama Raden Ayu Impun puteri Pangeran Diponegoro. Setelah Raden Basah Abdul Kamil gugur dalam pertempuran, Raden Ayu Basah dinikahi oleh Tumenggung Mertonegoro yang kemudian bergelar Raden Basah Abdul Kamil II dan biasa disebut dengan Basah Mertonegoro, sehingga nama puteri Pangeran Diponegoro ini sering dikenal dengan nama Raden Ayu Basah Mertonegoro. Nama Notodirjo sendiri lalu digunakan oleh R.M Singlon sekaligus menggantikan Notodirjo sebelumnya dalam peperangan.
             Raden Mas Singlon meninggal dalam peperangan  sekitar tahun 1860, setelah dijebak oleh saudara seperguruannya Ki Wrekso Sosrobahu. Kepala Ki Sodewo di penggal dan dibawa ke sebuah bukit di Kaliagung sedangkan tubuhnya di hanyutkan di sungai Serang. Sehari kemudian tubuhnya di temukan oleh seorang pedagang dan di makamkan di sebelah barat pasar Wates. Kini kepala dan jasad tubuh Ki Sodewo telah disatukan dan dimakamkan di Tempat Pemakaman Umum di Sideman, Wates Kulon Progo. Tubuhnya menyatu dalam kedamaian dengan bumi yang dibelanya sampai mati. Tubuhnya menyatu dengan bumi menoreh, sebuah tempat di mana ayahnya pernah dilantik sebagai seorang sultan oleh pengikutnya. Tubuhnya larut dan di  bumi para pahlawan di Bumi Menoreh, Kulon Progo.

5.    R.M. Joned / R.M Juned /Pangeran Jemet (1815),
                Ketika ayahnya menyatakan diri sebagai penentang penjajah dan terusir dari Puri Tegalrejo, Raden Mas Joned baru berumur sepuluh tahun. Dia ikut rombongan pengungsi bersama keluarga besarnya ke Goa Selarong setelah Puri Tegalrejo digempur oleh pasukan Belanda. Dia sudah bisa merasakan bagaimana susahnya hidup dalam pengungsian dan hanya tinggal di dalam Goa bersama ibu dan saudara-saudaranya.
                Usianya masih terhitung anak-anak ketika dia lari mengikuti rombongan para penghuni Puri Tegalrejo dan para penghuni kampung sekitar puri. Terkadang sebuah tangan kokoh menyambarnya dan meletakkannya dalam gendongan sambil berlari mendorong gerobak dimana ibu dan bibinya menumpang menyatu dengan perbekalan seadanya. Orang itu tak lain adalah Sentot Prawiro Dirjo pamannya sendiri.
                Umur Raden Mas Joned sekitar 15 tahun ketika melihat ayahnya ditangkap oleh Belanda. Dia menyaksikan sendiri bagaimana ayahnya tetap tegar menghadapi semuanya. Raden Mas Joned tidak kuasa menitikkan air mata ketika melihat ayahnya digiring dimasukkan ke dalam kereta yang membawanya ke pengasingan.
                Marah dan dendam, itulah yang ada di dalam benak Raden Mas Joned. Jiwa mudanya sangat terguncang dan itulah yang membuat Raden Mas Joned selalu melakukan perlawanan dimanapun dia melihat orang Belanda. Raden Mas Joned berusaha membebaskan ayahnya dengan cara mengejar ke Ungaran, lalu ke Semarang. Dia berhasil menyusup ke dalam kapal pembawa Pangeran Diponegoro tetapi ketahuan dan Raden Mas Joned menceburkan diri ke laut. Dia tidak putus asa karenanya. Raden Mas joned lalu mengejar Pangeran Diponegoro melalui darat bersama beberapa orang pengikutnya menuju Batavia. Sesampainya di Batavia, Pangeran Joned berusaha mendekati tempat penyekapan Pangeran Diponegoro, tetapi sayang, mata-mata mengatakan bahwa Pangeran Diponegoro telah dipindahkan menggunakan kapal ke arah Timur. Dengan perbekalan seadanya disertai dengan pengikut-pengikut setianya, Raden Mas Joned berangkat ke arah Timur melewati jalan darat sambil menebarkan petaka bagi siapapun yang mencoba menghalanginya. Tahun 1837 Raden Mas Joned terbunuh dalam sebuah kerusuhan yang dibuatnya di Jogja. Atas kehendak keluarga, jenasah beliau disembunyikan dan dimakamkan di Bogor.
                Ibu Raden Mas Joned yaitu Raden Ayu Maduretno adalah kakak Sentot Prawirodirjo yang ikut bergabung dalam barisan Pangeran Diponegoro.  Ketika Pangeran Diponegoro diangkat menjadi sultan di Dekso, Raden Ayu Maduretno diangkat menjadi permaisuri. Pada tahun 1828 beliau wafat karena sakit dan dimakamkan di Imogiri.

1.Raden Mas Roub/Raib/Raab/Pangeran Hasan 1816
             Adalah adik kandung Raden Mas Joned. Usianya sekitar sembilan tahun ketika mengikuti ayahnya dalam medan perang. Bersama kakaknya dia ikut merasakan bagaimana kehidupan dalam pengungsian.
             Raden Mas Roub selalu mengikuti perjalanan ayahnya dalam medan perang. Selain karena putera dari isteri permaisuri kedua, Pangeran Diponegoro menyiapkan Raden Mas Roub agar kelak sebagai seorang pemimpin agama .
             Sampai di sini dapat dijelaskan bahwa ada 4 (empat) putera Pangeran Diponegoro yang dibuang ke Ambon. Pada buku The Power of Prophecy tulisan Peter F Carey halaman 746 dijelaskan bahwa pada akhir tahun 1848 Pangeran Diponegoro menanyakan kepada gubernur jenderal di Makassar perihal tiga anaknya yaitu Pangeran Dipokusumo, Raden Mas Raib serta Pangeran Diponingrat yang diberitakan mengalami sakit tekanan jiwa. Pangeran Diponegoro juga menanyakan anaknya yang tertua yang mengalami pembuangan di Sumenep pada tahun 1834 setelah memberontak di Kedu, dan belum pernah berkirim kabar.

1.7.      R.A Impun/R.A. Basah Mertonegoro
                Raden Ayu Impun adalah puteri Pangeran Diponegoro dengan Raden Ayu Retnodewati. Ketika perang Diponegoro mulai pecah, Raden Ayu Impun dinikahkan dengan kakak Sentot Prawiro Dirjo yang bernama Raden Abdul Kamil Alibasyah yang juga merupakan pejuang Pangeran Diponegoro yang bertugas bergerilya di wilayah Barat Sungai Progo. Raden Abdul Kamil Alibasyah kemudian diberikan gelar Notodirjo dan diberikan kedudukan setingkat tumenggung dan biasa dipanggil raden Basah.
                Setelah Raden Abdul Kamil tewas dalam peperangan, kemudian dinikahi oleh Tumenggung Mertonegoro atau Jayapermadi anak laki-laki tertua Patih Danurejo II sehingga terkenal dengan nama Raden Ayu Basah Mertonegoro.

8. R.A. Joyokusumo
                Nama sebenarnya tidak diketahui dan tidak pernah tersurat dalam Babad Diponegoro. R.M.Joyokusumo adalah anak Raden Ngabehi Joyokusumo, paman Pangeran Diponegoro. Raden Ngabehi Joyokusumo adalah salah satu pengatur strategi perang. Baik Raden Ngabehi Joyokusumo maupun Raden Mas Joyokusumo tewas di tangan Belanda pada pertempuran di tepi sungai Bogowonto di dusun Sengir.
                Atas permintaan Pangeran Diponegoro melalui surat yang ditulis bulan Mei 1830 di Batavia, R.A Joyokusumo dinikahkan dengan Basah Gondokusumo, adik Basah Mertonegoro. Surat tersebut ditujukan kepada Diponegoro Anom. Dalam surat tersebut Pangeran Diponegoro menyarankan apabila ada masalah agar mengadu pada Kapten Johan Jacob Roeps. Dalam surat tersebut Pangeran Diponegoro menuliskan bahwa dia menaruh kepercayaan besar pada kapten Roeps berkaitan dengan nasib anak-anaknya.

9.   R.A Munteng/R.A Gusti/RA. Siti Fadilah/Nyai Musa dan menikah juga dengan Basyah Mertonegoro.
                Dalam sebuah penyergapan Belanda di Kreteg daerah Kedu Utara Ibu Pangeran Diponegoro tertangkap bersama RA. Gusti. Mereka terpisah dari rombongan ketika perang di Bagelen. Kedunya lalu diserahkan ke Kasultanan Yogyakarta dan menjalani kehidupan di kraton. Dalam perjalanan terpisah dari rombongan itu mereka mendapat bantuan dari Kyai Setrodrono ayah Kyai Musa seorang ulama di wilayah Merden yang masih keturunan dari keluarga besar Danurejan.Raden Ayu Muntheng juga dinikahioleh Basyah Mertonegoro dan menurunkan beberapa anak.

10.  R.A Herjuminten (saudara kandung no. 12)
11.  R.A Herjumerot (saudara kandung no. 12)

12.  R.A Hangreni  Mangunjaya.
Untuk menghindari lahirnya pemberontak-pemberontak baru keturunan Pangeran Diponegoro, pihak keraton menikahkan puteri-puteri Pangeran Diponegoro dengan pejabat-pejabat yang netral atau dengan pejabat yang pro Belanda. Untuk itu mereka dinikahkan dengan pejabat-pejabat di wilayah kekuasaan trah Danurejan yaitu di tanah kedu dan Bagelen. Trah Danurejan adalah trah yang terbukti setia kepada Belanda walaupun ada juga beberapa yang justru menjadi tulang punggung perjuangan Pangeran Diponegoro.
Radeng Ngabehi Mangunjaya suami R.A Hangreni adalah seorang wedono di wilayah Bagelen Barat  yang dikuasai oleh Bupati Cokronegoro. Strategi Belanda dan kraton seolah berhasil dengan cara ini, tetapi kelak generasi-generasi penerus R.A Hangreni berjuang melawan penjajah melalui perjuangan agama setelah era perang Diponegoro berakhir.

13.  R.M Kindar/Pangeran Abdurrahman (1832),
14.  R.M Sarkuma (1834), meninggal 1849
15.  R.M Mutawaridin/Pangeran Abdurrahim (1835),
16.  R.A Putri Munadima/R.A Setiokusumo (1836),
17.  R.M Dulkabli/Pangeran Abdulgani (1836),
18.  R.M Rajab/Abdulrajab/Pangeran Abdulrajak setelah 1836
19.  R.M Ramaji/Pangeran Abdulgafur. Setelah 1836

Dalam pembuangan ke Manado lalu ke Makassar, Pangeran Diponegoro disertai dengan seorang isterinya yaitu R.A Ratnaningsih. Dalam catatan penumpang kapal Pollux jelas sekali tidak ada satupun anak Pangeran Diponegoro yang ikut, begitu juga dengan isteri-isteri yang lain. Hal ini jelas menggambarkan bahwa anak-anak P. Diponegoro tidak ada yang ada di Makasar kecuali yang lahir di Manado atau Makassar.
Dapat disimpulkan juga bahwa putera-puteri Pangeran Diponegoro nomer 13 sampai 19 yang dilahirkan setelah dalam pembuangan di Manado dan Makassar adalah lahir dari ibu Ratnaningsih, yang jumlahnya ada 7 orang. Informasi mengenai putera-puteri Pangeran Diponegoro dari ibu Ratnaningsih ini sangat jelas tertulis dalam buku The Power of Prophecy tulisan Peter F Carey.
Dalam buku tersebut juga dijelaskan bahwa R.M Sarkuma meninggal pada 1849. Dikaitkan dengan jumlah makam anak-anak Pangeran Diponegoro yang berada di bawah makam Pangeran Diponegoro dan Ibu Ratnaningsih, hal ini menjadi jelas. R.M Sarkuma meninggal terlebih dahulu sehingga makamnya tidak berdekatan, sedangkan yang makamnya berdekatan dengan makam Pangeran Diponegoro meninggal setelah Pangeran Diponegoro wafat. Makam R.M Sarkuma ada di komplek makam di pemakaman Keluarga tetapi posisinya terpisah agak jauh.

20.  R.A Mangkukusumo (tercatat di Tepas Darah Dalem)
21.  R.A Padmodipuro (tercatat di Tepas Darah Dalem)
22.  R.A Poncokusumo (tercatat di Tepas Darah Dalem)

            Dalam catatan di Tepas Darah Dalem Kraton Ngayogjokarto (Bagian Administrasi Keturunan di Kraton Jogjakarta) tercatat ada dua anak Pangeran Diponegoro yang menggunakan nama Diponegoro yaitu P.Haryo Diponegoro Maksudnya KPA Diponegoro II (P. Abdul Majid) dan Pangeran Diponegoro Ing Makasar yang mungkin maksudnya adalah di pembuangan. Dalam buku The Power of Prophecy, Peter Carey hanya menyebutkan satu orang anak Pangeran Diponegoro yang menggunakan nama ayahnya yaitu Diponegoro II yang kemudian dibuang ke Sumenep dengan menggunakan nama Raden Mantri Muhammad Ngarip kemudian dipindahkan ke Ambon. Sedangkan satu lagi anak yang lain menggunakan nama Pangeran Adipati Diponegoro (KPA Diponegoro = Kanjeng Pangeran Adipati Diponegoro Tanpa Romawi II)
            Belanda pura-pura menerima dan menghormati gelar Sultan yang disandang Pangeran Diponegoro selama di pembuangan di Manado maupun di Makassar. Sehingga kepada keturunan-keturunan pewaris tertinggi diperbolehkan meneruskan penggunakan Gelar Pangeran tetapi tidak diperbolehkan meneruskan gelar kasultanan yang telah dipakai Pangeran Diponegoro yaitu Sultan Abdulhamid. Tetapi dalam kenyataannya gelar sultan yang disandang oleh Pangeran Diponegoro tidak diterima baik oleh Kasultanan Yogyakarta maupun Kasunanan Surakarta. Karena memang pada kenyataannya Kasultanan yang dibangun oleh Pengikut Diponegoro tidak selesai, terbukti struktur kepemerintahan tidak ada, yang ada adalah struktur perjuangan melawan penjajah.
Jadi untuk penggunaan nama anak-anak Pangeran Diponegoro kita menggunakan saja nama terakhir ataupun nama besar ataupun nama tua yang digunakan. Adapun nama-nama kecil ataupun alias kita gunakan sebagai pengetahuan dan tidak perlu menjadi bahan perdebatan. Hal yang sama juga masalah tahun kejadian yang banyak kesimpangsiuran antara sumber yang satu dengan sumber yang lain. Sebab pada jaman itu orang Jawa lebih menggunakan tahun Jawa, ada juga yang menggunakan tahun Hijriyah, sementara administrasi Belanda menggunakan tahun Masehi sehingga sering menimbulkan perbedaan.
            Nama isteri-isteri dan anak-anak Pangeran Diponegoro yang tertera di atas adalah bersumber dari buku-buku yang ada maupun dari daftar silsilah yang telah diterbitkan Surat Kekancingan dari Kerajaan Ngayogjokarto.
            Pangeran Diponegoro pernah dibuang ke Manado, tetapi berhubung di sana sudah ada Kyai Mojo maka Pangeran Diponegoro dipindahkan ke Makassar. Penempatan seorang tawanan dalam satu penjara dikawatirkan akan menyatukan kembali semangat memberontak dan ini sangat tidak diinginkan oleh Belanda. Dengan kekhawatiran yang sama maka Belanda melarang keturunan Pangeran Diponegoro yang ada di Makassar kembali ke Jawa.
 

Tuesday, 10 February 2015

Hubungan Pangeran Jonet dan Adipati Sumedang Suryalaga 2

berikut ini tulisan dan analisa Bapa Endang Suhendar trah Pangeran Jonet dari RM Ngabehi Dipamenggala di facebook grup Diponegoro Bogor
Endang Suhendar Dalem Rd. Surialaga II atau Raden Ema memulai karier sebagai Jurutulis di kantor Bupati Cianjur (1776-1781), pada saat itu Raden Ema masih berusia 17 tahunan. Beberapa tahun kemudian, beliau diangkat menjadi Mantri Pengawas Gudang Kopi di Bogor antara tahun 1785-1790. Lokasi gudang kopi di Bogor diperkirakan berada di daerah Cibalagung, Ciomas karena Kopi Cibalagung terkenal kualitasnya terbaik se Hindia Belanda. Kemudian sekitar tahun 1790-1810 Raden Ema diangkat menjadi Bupati Bogor/Buitenzorg dan menetap di Bogor didaerah Pasir Kuda. Pada saat tinggal di Bogor beliau sudah berkeluarga dengan istri pertamanya Nyi Rd Hamsyah (putra no 14 Dalem Aria Wiratanudatar VI / Kyai Muhidin). 1811-1813 oleh Raffles beliau dipindah menjadi Bupati Karawang, kemudian 1813-1814 dipindah lagi menjadi Bupati Sukapura/Tasikmalaya sampai akhirnya mengundurkan diri dan menetap di Sumedang. Di Sumedang beliau diangkat menjadi Bupati ke 17 pada tahun (1834-1836).
Endang Suhendar Putra Dalem Rd. Surialaga II dari istri pertamanya ada 2 orang, yaitu : 1) Rd. Rangga Tjandramanggala, 2) Rd. Hamzah. Raden Rangga Tjandramanggala tidak ikut ayahnya ke Sumedang, karena pada saat ayahnya pindah dari Bogor ke Karawang pada tahun 1811, jabatan Bupati Bogor digantikan orang lain, dan Rd Rangga Tjandramanggala diangkat jadi "Patih". Kemudian sekitar tahun 1830an Patih Tjandramanggala menjadi Bupati Bogor sampai wafat pada tahun 1857 dan dimakamkan di pemakaman keluarga di Gunung Batu - Bogor, tidak jauh dari tempat tinggalnya
Endang Suhendar Mengacu ke Catatan Saya 3 tahun lalu mengenai keberadaan RM Jonet di Bogor, dan mengacu ke artikel (blog) tentang Raden Jonet guru silat Mataraman, juga menceritakan tentang RM Jonet yang diungsikan oleh Pangeran dari Kuningan, saya berpendapat bahwa Pangeran Kuningan yang dimaksud adalah RTA Tjandramanggala atau RTA Surialaga II karena sebagai penguasa Bogor yang juga keturunan langsung Kerajaan Sumedang Larang beliau mengatahui persis mengenai Perjuangan Pangeran Diponegoro. Disamping itu Sumedang Larang pernah jadi Vazal Kesultanan Mataram sejak 1620-1705.
Endang Suhendar RM Jonet pada saat diberi nama oleh Pangeran Diponegoro belum memakai nama belakang. Kalau melihat catatan di atas, nama belakang "Dipomenggolo / Dipamenggala" diberikan oleh keluarga RTA Tjandramanggala untuk menyamarkan keberadaannya di Sunda (nama belakang MANGGALA banyak digunakan oleh keturunan ningrat Sumedang, Cianjur dan Garut, seperti : Singamanggala, Wangsamanggala, Suramanggala), apalagi putra RTA Tjandramanggala yaitu RTA. Suriamanggala/Suradimanggala dinikahkan dengan Cucu RM. Jonet putra ke 2 RM Haryomenggolo yang bernama RAy Gondomirah / Gandamirah.